27
Jan
08

Boleh ga ya?

Berita hari ini..Well, akhirnya Paman Gober meninggal. Senang atau sedih? Silakan tentukan. Saya mah turut berduka cita saja. Saya toh ga punya dendam pribadi dengan beliau. Ya, saya yakin Tuhan maha adil kok. Dia pasti punya caraNya sendiri. Okey..enough tentang Paman Gober. Saya paling ga bisa diajak berpolemik tentang hal-hal seperti ini..

Kemaren Jum’at saya menghabiskan malam saya dengan beberapa teman seperti biasa di sebuah TK. Iya, sebuah Taman Kanak-Kanak. Kebetulan tepat didepan rumah teman kami yang jadi base camp kali ini ada sebuah TK. Lengkap dengan semua mainannya. Jadilah karena kami adalah segerombolan anak2 kurang kerjaan, dan kebetulan pula waktu itu bulan lagi bagus banget, langit juga cerah banget, kami memutuskan untuk kongkow di TK itu. Saya sibuk dengan bermain ayunan. Mainan yang selalu saya suka. Sementara yang lain sibuk ngobrol ngalor-ngidul ga karuan. Sampai akhirnya kita lapar dan memutuskan untuk going around Semarang untuk cari tempat makan yang enak, dan dalam perjalanan mencari makan itu, seorang teman bertanya pada saya, apa pernah saya dan Iblis serius dalam menjalani yang sekarang ada. Karena dari yang dia lihat, kami berdua itu setiap ketemu isinya seneng dan seneng melulu. Well, sempet susah juga mencari jawaban yang tepat.
Well, jadi gini. Saya dan Iblis adalah manusia yang bener2 mencandu kerja. Kalo udah kerja wuiihh..bisa sampe lupa segalanya deh. Kami berdua sama2 suka dengan pekerjaan kami. Pada jam kerja, komunikasi yang biasa kami lakukan cuma sekedar ucapan selamat pagi dari dia, saya balas, ucapan sudah minum kopi dan sarapan, saya balas juga, kemudian waktu makan siang, dia ga pernah lupa ngingetin saya makan siang. Per sms. Yep..kami jarang banget bicara per telpon pada waktu jam kerja. Karena kami sama2 takut mengganggu pekerjaan masing2. Kecuali ada yang bener2 penting yang kudu dibicarain. Baru komunikasi per telpon kami gunakan. Malam harinya kadang kami bicara per telpon kira2 setengah sampe 1 jam, kalo tidak capek, kalo capek banget ya saling sms aja. Titik. Tempat kerja Iblis terletak kurang lebih 3jam perjalanan dari Semarang. Jadi kami hanya bisa bertemu waktu wiken saja. Dan itu pun saya sudah harus membagi dia dengan keluarganya, teman2nya, belum lagi kuliahnya. Susah ya? Susaaaahh..Arrrgghhh!!..

Back to topic. Terus, kebetulan sejak kami masih SMP, saya dan Iblis punya kegemaran travelling. Kemana pun. Dari pengalaman sih banyakan dia, karena dia suka banget naek gunung gitu. Sedang saya, kalo traveling pasti cari yang aman, maunya di hotel lah, ato dirumah temen lah.Pokoknya traveling manja, kata Iblis hehehe. Pas ketemu dia, saya bersyukur banget karena saya dapet partner yang hobinya sama persis sama saya. Suka travelling, suka pantai, suka gunung, suka makan, suka hang out, suka juga dugem, pokoknya sama persis. Nah, kebetulan juga kami juga punya pandangan yang hampir serupa, WORK HARD, PARTY HARD. Eh menabung juga ding..kalo itu jelas udah di plan lah. Makanya karena kami sama2 udah capek banget 5 hari kerja, wiken pas kami ketemu, kami selalu bikin optimal. Pokoknya yang enak. Kami ga mau susah. Kami berusaha banget ga berantem. Kalo ga travelling, ya hang out. Kalo ga ya sekedar jalan2, nyari tempat2 makan baru, Sama dia, saya diajari traveling versi Jangan Manja, hehehe..emang betul2 ga boleh manja. Kalo pengen naik mobil ya kita naek mobil, kalo ga, ngebis ato bermotor ria udah cukup bagi kami. Dan kami sama2 bukan orang yang suka merencanakan mau travelling kemana. Ide bisa datang tiba2. 2 kali kami ke Bali pun, ide datang dari saya lalu dia. Hanya dalam itungan hari. Kalo cuma ke Jogja atau Solo malah bisa dalam itungan jam dan menit, tiba2 kami sudah di Jogja.

Makanya saya bilang sama teman saya [yang kebetulan pengangguran-red] kami berdua itu kalo dah kerja serius banget, dan 5 hari dalam seminggu tenaga, waktu, otak kami abiskan buat kerja. Makanya pas wiken, kami buat acara yang bikin penat dan pusing kami ilang. Ga mesti ngabisin duit, kadang ngumpul2 dengan keluarga kami masing2 pun udah cukup. Itu salah ga sih teman? Oia, satu lagi menjauhi berantem, yang kadang butuh usaha kuat banget, coz kami berdua sama2 keras kepala. Kadang salah paham bisa datang dari hal2 yang sepele sih dari kami berdua. Hal2 yang ga penting.

Ah..pasti ada yang bertanya, emang ga pernah punya planning ke depan ma Iblis ya Stey? Well, bukannya ga punya, hanya saja akhir2 ini saya kok kayak didera sindrom enggan menikah. Ga tau kenapa. Alasannya mungkin lebih baik anda baca postingan jeng ini. Kami punya banyak plan di depan. Cuma menikah bukan salah satunya deh, at least dari pihak saya. Kalau dia mah, huayuk saja. Jangan salah, dia yang punya ide nabung buat bikin rumah bareng. Dia juga yang punya ide bikin usaha kecil2an bareng yang sekarang udah mulai jalan. Tapi ga tau deh, saya takut ngomongin nikah apa segala macem. Saya aja belum bisa nata diri sendiri, gimana mungkin saya nata orang lain.

Lahhh…postingan saya ga penting banget ya kali ini?
Kapan bisa buat postingan yang mutu kayak postingan anda2 yah?..Wah…Ngimpi!!!
Dah ah..kalian pasti bosen ya baca postingan saya yang selalu tentang Iblis..
Bottom line sih saya cuma mo tanya, Salah ga sih punya pendapat WORK HARD PARTY HARD??
Mo tanya itu aja sih..sori kalo jadi menghabiskan waktu anda2 buat repot baca postingan panjang kayak gini..hiks..hiks..

gambar diambil dari sini
lagu hari ini : Bright Light – Matchbox20

About these ads

0 Responses to “Boleh ga ya?”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: